Wah Saya Jadi Tukang Foto

wahahaha ini mungkin salah satu pengalaman paling menyenangkan gue sebulan ini

gue diminta tolong jadi pubdok Madah Bahana in Concert 2

MBIC 2

seumur hidup ga pernah jadi anak pubdok dan tiba-tiba diminta tolong jadi tukang foto konser yang harga tiketnya cukup mahal (penting hahaha)

selain bantu mengabadikan momen sebagai crew madah bahana tentu akan jadi tukang angkat barang hahaha jadi teringat masa waktu masih jadi pasukan dulu :’)

dengan bermodalkan kamera minjem, karena kamera slr mahal sekali, berangkatlah saya mengabadikan momen gaul di pentas maupun backstagenya

jadi ingin mengenang masa kecil sampai sekarang dalam hal yang berhubungan dengan kamera, izinkan akuh bercerita ya

———————————————————————————————-

waktu SD

waktu dahulu keluargaku cuman punya tustel yang kalo ga salah cuman bisa moto 24 kali perfilm. dan motonya itu pun rebutan sama adek. biasanya yang moto papa, tapi kalo ada foto bareng sekeluarga gue maksa jadi tukang foto. waktu muda dulu papa dan mama sering ngajak jalan-jalan yang baru gue sadari manfaatnya hahaha. diajak keliling jawa, sumatera, asia dan lain sebagainya. dahulu dari pada jalan-jalan gue lebih suka main PS hahaha, pernah sampai berantem sama papa karena ngeyel mau main PS waktu diajak ikut, dan akhirnya PSnya diumpetin deh hahaha

pernah juga ada temen numpang main PS ke rumah, terus papa ngajak pergi, karena ada temen kayanya bakal aman nih PS ga bakal disita, dan gue pun ngeyel ga mau ikut, entah kenapa tiba-tiba adek gue ngambek pengen ajak temen gue ikutan. alhasil gue tinggal seorang diri di rumah bersama sang PS. Penghianat kau Titot*t*t!! (panggilan sayang ke dia)

eh ini jadi melenceng

jadi kalau moto itu suka rebutan sama adek. dan biasanya kalo dia yang moto kita harus tiarap. soalnya kalo dia mencet shutter speednya, kameranya akan ikut mendongak ke bawah wkwkwk sehingga kalau tidak tiarap hanya kaki yang terpotret

waktu SMP

ga pernah megang kamera, megangnya handycam. kalo ngerekam gue suka ngezoom ngepol gitu dan efeknya kalo ada goncangan dikit kerasa banget, sehingga kalo kita nonton hasilnya gambarnya akan seperti keadaaan saat gempa bumi

waktu SMA

ga pernah megang kamera, dan handycam lebih banyak main gitar heuheu

waktu Kuliah

entah kenapa membuat sebuah perkumpulan pencinta dan pembuat film, sehingga bersinggungan deh dengan kamera lagi. dan entah karena hal apa jadi sering diminta membantu dalam proses pembuatan film, sayang hiks film buatan kami masih belum ada yang cantik. namun kalau ada kesempatan aku akan membuat lagi. because i’m an artist!! yeeeeaah

dan waktu kuliah beberapa kali diminta juga buat jadi anak dokumentasi padahal ga punya kamera heuheueheu

———————————————————————————————-

kembali ke MBIC, wah ini pengalaman yang asik banget gue ketemu Eric Awuy sama Ivan “Payung Teduh”

Kamu tau payung teduh? itu band yang asik banget, bahkan sekarang gue lagi dengerin lagu mereka

sedikit tentang payung teduh

Musik yang dimainkan oleh Payung Teduh tidak memiliki batasan tersendiri, musik yang dimainkan oleh Payung Teduh yaitu musik Payung Teduh itu sendiri. Pada album pertama ini bisa dibilang karakter musik yang dibawakan seperti musik di era golden 60’s dengan balutan keroncong dan jazz. Dan jika ditanya jenis musik apa yang diusung oleh Payung Teduh, maka Payung Teduh menyerahkan sepenuhnya kepada pendengar. Dalam pengertian bahwa payung teduh tidak akan hanya berhenti di satu genre tertentu, namun yang pasti tetap bermusik dengan ciri yang sudah mereka miliki.

Scene rumah sakit, mainin lagu the beatles \:D/

di sana gue ngerasain gimana rasanya jadi dokumentasi beneran, musti lari-lari ambil kamera, nyelip-nyelip biar dapet spot bagus, belajar istilah yang aneh, ngangkat kamera video yang besar itu

Scenenya para WOTA

selain hal teknis yang menambah pengalaman dan portfolio banget itu, gue ngerasain nikmatnya jadi anak dokumentasi. kita bisa memberi kebahagiaan hanya dengan motret aja. dengan kamera di tangan semua orang tiba-tiba jadi teratur sambil berwajah setampan-tampannya hahahaha. dan cuman anak dokumentasi sih yang bisa seenaknya ngalor ngidul kemana-mana. dan kita juga bisa membuat sesuatu yang di saat orang melihatnya beberapa tahun lagi akan berkaca-kaca matanya :’)

Dokumentasi MBIC 2 bareng anak Pagi Buta FIB UI

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s